financial planning is NOT fun!

Saya masih ingat benar ‘perkenalan’ saya dengan nama-nama seperti S*fir Send*k dkk. Waktu itu, kira-kira setahun yang lalu, waktu ada promo HP CDMA Esia yang mulai mengeluarkan HP-HP murah. Lagi ngobrol-ngobrol mau beli type yang mana, seorang teman mengeluarkan kalkulator, mulai menghitung pendapatan, pengeluaran bulanan, dan tambahan pengeluaran kalau membeli tambahan 1 nomor HP lagi. Intinya, katanya, bedakan kebutuhan vs keinginan. Itu kata Safir Senduk, katanya lagi. Itu pertama kali saya dengar nama itu.

Dan saya spontan bengong. Idih, males bangeut! Beli HP yang (menurut saya) penting itu aja kok diitung-itung? Ada duit ya beli…Hidup kok ya dibuat susah! Mendzalimi diri sendiri!

Ngeliat saya yang bengong gitu, teman saya mulai nyerocos soal perencanaan keuangan, pentingnya budgeting, punya tujuan keuangan, dan lagi-lagi itu, bedakan keinginan dan kebutuhan. Saya langsung males lagi. Keinginan ya kebutuhan. Kerja susah-susah cari uang, buat apa kalau nggak untuk memenuhi keinginan, bukankah begitu?

Terus mulai ngomong soal investasi. Nah, ini saya agak tertarik. Retire young, retire rich, dan bisa bersenang-senang tanpa mikirin cari uangnya gimana. Liburan, HOREEEE !!!

Dari situ mulai deh saya beli buku, browsing, melahap semua soal keuangan, termasuk menulis di blog ini, supaya saya nggak lupa apa yang saya pelajari (dan mulai coba lakukan). Memang nggak semua saya tulis, malu-maluin soalnya kadangan hehehe Tapi lumayan lah, ada kemajuan, kalau saya liat blog-blog saya yang dulu, mana ada topik beginian ๐Ÿ˜‰ I feel more like a responsible adult ๐Ÿ˜€ Ini benar-benar dunia baru buat saya. Jangan salah, saya memang lulusan ekonomi, tapi lebih ke ekonomi makro, dengan segala asumsi, perhitungan dan teori perekonomian makro (halah, better not discuss it here). Bukan finance, apalagi personal finance (maybe I should take another course in personal finance? menarik soalnya ternyata, saya suka hehehe :D). Untung juga kuliah ekonomi, jadi lumayan cepet ngeh soal inflasi, return on investment, pengaruh kondisi makro ke investasi (pribadi), interest rate…

Segala sesuatu kan katanya awalnya yang susah. Kalau udah jadi kebiasaan, jadi lebih gampang. Saya juga baru setahun ini mulai menata keuangan saya yang nggak seberapa. Makanya ditata, diplanning, biar yang nggak seberapa itu bisa maksimal. Sekarang sih masih ‘muda’, masih kuat cari uang lembur-lembur, tapi kita nggak mau kan diperbudak kerjaan terus? Diperbudak uang terus? Kerja keras cari uang, tapi uangnya nggak tau kemana, seperti menguap begitu saja. Nanti kalau pensiun gimana? Kalau dipecat kantor gimana? Kalau tiba-tiba ada resesi besar-besaran dan susah cari kerja gimana?

Saya dulu juga begitu ๐Ÿ™ Uang nggak tau abis kemana. Masih asik-asik aja, karena tiap bulan masih terima gaji. Beli mobil aja kalo nggak dipaksa kakak (dibayarin DP-nya, dan saya ‘terpaksa’ nyicil uang kreditnya yang ampun-ampunan itu tiap bulan), mungkin sampai sekarang saya belum punya mobil, tapi uang tetep abis nggak tau kemana. Urunan beli apartment juga gitu. Tau-tau kakak saya beli apartment 2 unit, dan saya ‘harus’ urunan bayar cicilannya yang bayarnya pake tunai bertahap itu. Ampuuunnn! Tapi sekarang saya bersyukur. Kalau nggak ‘dipaksa’ gitu, uang saya akan tetep abis, lengkap dengan tumpukan barang tak terpakai di gudang yang makin meninggi ๐Ÿ˜‰

Masih belajar, masih salah-salah juga kadangan. Learning by doing, and mostly I did it wrong hehehe Makanya saya suka nyetanin teman-teman saya untuk mulai investasi dkk, jadi saya kan ada tambahan teman diskusi ๐Ÿ™‚ Adik saya ikutan saya setanin juga. Dia suka juga tuh. Saya bangga, seumur dia, dia udah mulai mikirin investasi (mengingat dulu nazar lulus UMPTNnya adalah beli buku komik, heran juga dia bisa mulai mikirin investasi :D). Saya seumur dia dulu, wuahaahahah…!!! (btw, kalau mau baca blognya, di sini – http://ciwigunawan.blog.friendster.com).

Ternyata nggak se-menyiksa diri seperti yang saya kira. Justru kayaknya hidup lebih aman. Masih kok ikutan rebutan ke sale. Masih juga hunting tanggal merah, tiket murah, dan menghitung-hitung kapan uang saya cukup buat liburan. Masih hobi nyobain tempat makan.

Tapi kayaknya jadi lebih tenang. Karena saya tau, walaupun uang saya habis untuk berburu sale atau pernak-pernik gak penting kesukaan saya, tapi dana buat ngelahirin, buat sekolah anak, buat dana darurat kalau ada apa-apa, buat dana pensiun, alhamdulillah mulai terkumpul dikit demi sedikit, dan aman tersimpan di postnya masing-masing ๐Ÿ™‚

So yeah, now I can say that financial planning is NOT indeed FUN! ๐Ÿ™‚

Recommended Articles

2 Comments

  1. Weheheheh, dedek lagi sibuk merencanakan keuangan keluarga niy kayanya….
    Ternyata dirimu sama banget sama suamiku. Punya duit ya buat dibelanjain. Keinginan ya kebutuhan. Gubrakss deh!
    Begitu ketemu gw yang budgeting minded bangeut, wuih, seru deh pokoknya ngebahas masalah duid :).
    Gimana enggak, gw dari jaman SD dah blajar budgeting n financial planning berkat nyokap yang selalu ngejatah duit secara bulanan. Jadi mau ga mau, cukup ga cukup, ya uang saku segitu harus cukup. Kalo pengen apa2 mesti nabung dari uang saku yang itu2 juga. Selain itu, yang namanya rekening tabungan pasti ada isinya. Kaga ada deh kamusnya keabisan duit. Jadi, kalo sampe ga megang dana darurat kayanya dunia dah mo kiamat deh! *hiperbola yak?*
    Cuman, sekarang niy gw jadi agak mengendur. kekekeke. Gawat banget deh! Yang pertama, karena abis bikin rumah bawaannya pengen blanja furnitur mulu. Yang kedua,. gara2 blm dpt asisten di rumah ampir tiap ari bli makan di luar. Hiks! Jadi sekarang lagi berjuang dari nol niy! SEMANGAT!!! ๐Ÿ™‚

  2. hehehe, dyan memang TOPH deh! Gue juga sebenernya uang jajan dari dulu dijatah sih yan, mingguan. Kadangan malah nggak dikasih, kalo bokap ada uang aja dikasih. Dari SMA malah udah nggak dikasih sama sekali lagi ๐Ÿ˜‰ Tapi karena pengennya banyak, buat ngakalin uang jajan yang kadang ada kadang tidak itu ya gue ‘terpaksa’ cari duit sendiri, jualan salah satunya ๐Ÿ™‚ jadinya ya emang gak belajar untuk mengelola uang. Yang ada belajar MENCARI uang :p

    Selamet ya rumah barunyaaa…senengnyaaaa…jadi nggak tinggal di Pondok Bambu lagi? udah pindahan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *