• Beli rumah di Wellington – Part 1: First Things First

    Nggak kerasa udah 3 tahun 10 bulan kita tinggal di Wellington. Udah 3 tahun 3 bulan tinggal di rumah kita sekarang. 7 bulan pertama di Wellington, kita ngontrak.

    55a0981ea0ce5bba764d0e2e_0

    Karena memang udah rencana mau stay (agak) lama di sini, jadi waktu datang, kita langsung cari rumah. Agak nekad sih kalo dipikir. Beli rumah kan butuh pertimbangan matang ya. Apalagi buat kita yang budget juga ngepas. Kita baru sampe, belum tau kondisi gimana, langsung nekad cari rumah.

    Ternyata beli rumah di Welli jauh beda dengan kalau beli rumah di Indo. Mulai dari jenis sertifikat yang beragam, proses pembelian yang macem-macem juga, sampai jebakan batman yang musti diperhatiin supaya kita nggak malah rugi ntarnya.

    Kita beruntung dapat rumah ini. One of our best buys, I think. Dan kita nekad beli waktu itu, bukan karena kita kebanyakan uang. Justru karena mepet bangeut budgetnya kalau musti bayar rent, jadi kita paksain beli. Untungnya lancar. Nekad harus, tapi musti nekad dengan bekal pengetahuan yang cukup.

    Karena 1 hal penting menurut saya: we do our research. Bahkan sebelum kita sampe Wellington, saya udah mulai research.

    Begitu suami dapet kerja (Juli 2014), saya udah mulai research. Walaupun saya dan anak-anak baru nyusul bulan November 2014. Jadi begitu sampai sini, saya udah tau dikit.

    Research saya soal daerah di Wellington yang nyaman buat anak-anak, sekolahnya bagus, dan multi-culture (penting buat saya. Walaupun ternyata begitu sampai sini, sebagian besar suburbs di Wellington memang multi-culture). Dan kita ada ngincer beberapa suburbs.

    Kita carinya di Wellington, nggak di daerah kantor suami (suami dapat kerja di daerah Upper Hutt, sekitar 40 km dari Wellington. Kayak Bogor gitu, dari Jakarta). Pertimbangannya sekolah anak-anak, dan lebih enak aja kayaknya kalau nggak terlalu jauh dari Wellington CBD yang lebih lengkap semua fasilitasnya. Suami agak jauh ke kantornya gak apa.

    Suami sampai sini duluan, survey tempat, dan dia yang short-listed suburbs itu (walaupun nggak jauh beda sebenernya apa hasil riset online sama kenyataan di lapangan. Googlemap dan satellite sangat membantu juga). Cuman emang feelnya lebih dapet kalo udah keliling langsung ya.

    Kontrak rumah di sini waktu itu minimal 6 bulan. Karena kita emang rencana langsung cari rumah, jadi ya kontrak minimal aja. Ternyata dalam 6 bulan itu, kita belum dapet rumah. Udah sempet masukin 1 offer, ternyata kalah sama bidder lain.

    Jadi perpanjang lagi 3 bulan (perpanjangan boleh minimal 3 bulan). 1 bulan di tengah-tengah perpanjangan itu alhamdulillah kita dapet rumah ini. Resikonya musti cari tenant pengganti, yang didapat setelah 2 minggu. Jadi cuman ‘rugi’ bayar sewa rumah tapi nggak ditempati selama 2 minggu.

    Research soal beli rumah ini bukan cuman soal lokasi dimana, tapi juga proses belinya, apa yang musti diperhatiin, pembiayaannya dll.

    Ini beberapa hal yang saya inget, yang mungkin berguna untuk semua yang mau cari rumah.

    1. PD aja
    Ini yang paling penting menurut saya, makanya saya tulis nomor 1. Harga rumah di Wellington emang lagi naik gila-gilaan. Tapi kalau memang niat, pasti ada jalan. Yakin aja dulu.

    Banyak jalan menuju Roma. Banyak jalan juga buat beli rumah. Saya sempet ngobrol sama property agent baru-baru ini (2 hari lalu in fact), katanya sekarang orang mulai melirik unit/apartment/townhouse yang lebih affordable daripada free standing home.

    Ada juga yang urunan belinya sama teman. Ini ternyata mungkin lho. Jadi kayak beli saham perusahaan. Kepemilikan rumahnya juga dibagi 2. Bank aja yang perlu extra kerja keras karena mereka harus yakin kalau salah satu pihak gak bisa bayar mortgage, siapa yang bakalan nanggung? Tapi opsi ini mungkin dan udah mulai banyak dicoba orang.

    Yang penting masuk dulu di property ladder. Kalau udah masuk, ntar kita bisa upsize atau naik ke ladder lebih tinggi*.

    Waktu kita cari rumah, ada beberapa alternatif juga yang udah kita coba.

    Salah satunya cari tanah dan bangun sendiri. Kalau bangun rumah (bukan beli rumah udah jadi) kan bisa deposit 10%. Kita udah keliling cari tanah yang bisa dibangun. Dan juga developer yang bisa bangun, termasuk research soal housekit developer.

    Housekit ini nggak bangun rumah dari scratch. Bagian-bagian rumahnya udah dibuat di pabrik. Sampai lokasi tinggal dirakit, kayak lego. Lebih murah daripada bangun rumah baru from scratch di lokasi langsung. Dan karena housekit ini baru, jadi insulasi dllnya udah ok semua, double-glazed dll.

    Tapi ternyata susah cari lahan kosongnya. Ketemu beberapa, tapi nggak gitu sreg. Sebagian karena di pinggir tebing, di tanah miringnya, jadi bangunnya musti disangga tiang. Saya parno sendiri liatnya.

    Alternatif lain yang juga kita coba, cari lokasi di luar Wellington, yang lebih terjangkau. Jadi weekend kita keliling liat open homes sampe luar kota. Tanah kosong juga masih banyak di luar Wellington. Tapi karena mengingat anak-anak udah seneng sekolahnya, dan emang pengennya di Welli, jadi kita balik lagi cari di Welli.

    2. Find a reliable mortgage broker
    Kita kan di Indo sering denger berita-berita nggak bener soal broker ya. Jadi waktu di sini dikasih tau soal mortgage broker, kita agak skeptis. Ini beneran bantu kita atau cuman cari untung buat dia sih? Ternyata sangat membantu. Mereka bantu kita, tapi komisinya dibayar sama bank.

    Waktu itu kita kepikiran buat pake mortgage broker karena udah mentok tabungannya nggak cukup buat bayar deposit. Suami kekeuh nggak mau jual asset yang kita punya di Indonesia. Jadi ya sedapetnya uang cash yang kita punya aja. Istri juga kekeuh nggak mau rumah asal yang ngeliatnya aja udah nggak sreg.

    Waktu dateng ke 1 open homes, kita nanya-nanya soal deposit ini ke agentnya. Direkomendasiin ke mortgage broker kenalan dia. Ya kita coba aja.

    Ketemuan, kita bilang kondisi kita. Dia tanya banyak hal. Mulai dari penghasilan sampe asset-asset di Indo dicatet semua. Dia bilang nggak masalah. Dia bisa bantuin cari bank yang nggak harus deposit 20%. Wah, seneng bgt. Makin semangat cari rumahnya. Dengan bantuan dia, kita bisa dapet rumah yang sekarang dengan deposit 12%.

    Saya baru tau juga kalau ternyata mortgage broker ini kayak adviser yang bisa kita tanya-tanya bahkan sebelum kita dapet rumah yang kita mau lho. Jadi begitu terlintas mau beli rumah, walau deposit belum kekumpul, saran saya cari mortgage broker. Tanya-tanya apapun yang mau ditanya. Konsultasi soal financing terutama. Sangat membantu!

    3. Subcribe to many housing listings.

    Yang paling rame sih www.realestate.co.nz sama trademe ya. Sampe sekarang saya masih subscribe nih. Seneng aja iseng liat-liat. Walaupun belum cukup uangnya buat deposit, saran saya subscribe aja dulu.

    Ada satu hal yang saya nggak bakalan lupa. Waktu itu saya subscribe di realestate.co.nz supaya bisa update listings terbarunya. Dan mereka ternyata buat undian untuk subscribersnya. Kita nggak harus submit apa-apa, kalo subscribed otomatis masuk diundi.

    Eh, ternyata menang. Awalnya kita dapet cricket set plastik gt, lumayan buat anak-anak main. Eh terus beberapa bulan berikutnya kita dapet ini.

    55936753117ea4e18e819dbf_0

    Hhahaha rejekiiii bgt! Pas bgt dengan kita dapet rumahnya. Alhamdulillah…

    Jangan lupa liat majalah-majalah keluaran property agent. Yang paling banyak listingsnya itu di Property Press.

    Bacaan wajib waktu cari rumah

    Bacaan wajib waktu cari rumah

    Subscribe ke banyak website/newsletter property agent juga sangat membantu. Property agent mana? Kalau udah dapet daerah yang diincer, keliling-keliling aja. Liat rumah yang dijual pakai agent siapa. Subscribe newsletter ini juga berguna karena mereka suka kasih tips dan info penting lain. Jadi kita nggak buta-buta amat waktu hunting.

    4. Be ready to visit a loooottt of open homes.
    Biasanya setiap weekend itu ada banyak open homes. Kadang waktunya bentrok. Saya inget banget antara seneng liat rumah dan capek! Pake bangeut! Tapi dari open homes itu kita jadi ngerti, rumah macam apa yang kita mau. Dan penting bangeut untuk liat lingkungan sekitar. Daerah dodgy dimana-mana ada, termasuk di New Zealand. Jadi keliling itu harus musti kudu wajib.

    Kita waktu itu baru pindah dari Muscat, yang rumah 3 kamar tidur bisa punya kamar mandi 4. Dan di Wellington ketemu rumah 5 kamar dengan 1 kamar mandi, saya shock!

    Belum lagi jalur masuk ke rumahnya. Parkiran di atas/bawah, ke rumahnya naik atau turun tangga, atau lewat jalan setapak yang ajib. Atau rumahnya di tebing, disangga batang-batang kayu. Yang ternyata biasa bangeut di Welli, tapi saya liatnya deg-degan. Apakabar kalau gempa ya? Nggak apa-apa sih ternyata. Bangunnya kan udah diitung. Cuman saya norak aja waktu baru dateng.

    Rumah di Welli bangunnya sesuai dengan kontur tanahnya yang berbukit.

    Rumah di Welli bangunnya sesuai dengan kontur tanahnya yang berbukit.

    house wellis

    Banyak rumah dibangun di lereng bukit dengan disangga tiang kayu. Bikin saya parno waktu baru dateng.

    Jangan lupa ambil foto dan video sebanyak-banyaknya kalau ada rumah yang disuka. Bisa buat bahan pertimbangan sambil diliat-liat ntar. Gak usah mikirin deposit dulu, datengin aja dulu itu open homes. Ntar juga mestakung (alam semesta mendukung :D)

    PS:

    1. Kalau buat first home buyer, sebenernya pemerintah udah ngasih beberapa kemudahan. Salah satunya KiwiSaver, bisa ditarik untuk first home buyer dan ada tambahan grantnya juga (maksimal $5,000 buat beli rumah lama dan maksimal $10,000 buat beli/bangun rumah baru). Tapi minimal udah ikut serta 3 tahun. Further info lihat di sini.

    2. Soal istilah property ladder, saya juga baru ngeh di sini. Nggak kayak di Indonesia, yang orang bisa tinggal di satu rumah sampai berpuluh-puluh tahun, di sini jarang orang tinggal di satu rumah terus. Biasanya mereka pindah ke rumah lebih besar kalau keluarganya berkembang/anak-anak makin besar dll, dan downsizing lagi kalau anak-anak udah keluar dari rumah.

    Sumber: qv.co.nz

    Sumber: qv.co.nz

    Kalau dilihat dari data terakhir (2012) kebanyakan orang pindah setelah 5-6 tahun tinggal di rumahnya. Memang lebih gampang pindah menurut saya juga, kalau rumahnya udah nggak memadai (kurang besar/kebesaran). Renovasi mahal dan apa-apa perlu ijin. Ntar kita bahas detail soal perijinan ini.

    Segitu dulu ya.

    Bersambung part 2:

    House inspections: dos and don’ts (apa aja yang musti diperhatiin dan ditanya waktu liat-liat rumah).

    Post Tagged with

2 Responsesso far.

  1. Tris says:

    Bagus mbak..ringkas padat jelas..ditunggu part 2 nya ya

  2. d3d3k says:

    Makasih ya mba Tris udah mampir :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>