• me vs household chores

    Saya NGGAK SUKA ngerjain kerjaan rumah tangga. Yang seabrek itu, nyuci piring, nyetrika, beres-beres, masak, beres-beres lagi, nyetrika lagi, nyuci baju. Aaarrrggghh!!! Kadang dulu kalo udah frustasi, saya jadi ngomel-ngomel sama suami saya (yang untungnya selalu sabar dengerin omelan saya). Sekolah tinggi-tinggi, beasiswa dari beberapa sekolah, karir (dulu) bagus, gaji OK, kemana itu semua? “Cuma” buat akhirnya ngerjain kerjaan beginian.

    Sebelum pindah ke Wellington. di Muscat kebetulan kami bisa bawa asisten. Jadi saya terbantu sekali. Malah bisa tetap baking dan terima pesanan kue segala (pagenya belum saya hapus, masih ada di sini). Ketika mau pindah ke Wellington, udah tau salah satu konsekuensinya adalah nggak bisa bawa asisten. Insha Allah siap alias disiap-siapin. Demi anak-anak.

    Tapi tetep aja, awal-awal pindah ke sini, butuh penyesuaian lagi. Apa-apa musti dikerjain sendiri. Suami alhamdulillah nggak segan untuk bantu kerjaan rumah tangga. Tapi dia kan kerja full time. Jadi sebagian ya musti saya kerjain sendiri. Termasuk anter jemput anak sekolah. Jadilah kadangan ngomel juga. Apalagi kalau udah pas dapet bulanan. Blame it on the hormone┬áhehe…

    Tapi lama-lama saya capek sendiri. Capek ngomel. Andai ngomel bisa buat cucian yang numpuk itu jadi bersih. Atau jadi buat rumah rapih. Atau minimal jadi bikin ada makanan enak terhidang tinggal makan. Andai bisa semua itu kejadian, saya dengan senang hati ngomel terus sepanjang hari. Kalau bisa dengan nada beda-beda. Kadang rap, kadang seriosa.

    Saya capek ngomel. Kasian juga sama suami dan anak-anak, yang kadangan jadi sasaran omelan saya. They deserve a better me.

    Belakangan ini, saya jadi mikir. Dulu, waktu masih kerja kantoran, termasuk waktu bikin usaha kecil-kecilan, segala kerjaan yang ada pasti kita pikir gimana cara ngerjainnya supaya efektif dan efisien. Kenapa kerjaan rumah tangga nggak ya? Saya cenderung nrimo aja. Kerjaan setumpuk, dikerjain satu-satu. Kalau nggak kelar, ya udah. Kalau nggak sempet masak, ya beli. Kalau nggak bisa diberesin, ya rumah berantakan (rumah saya berantakan bgt, btw hehe…).

    Padahal dengan waktu yang terbatas, dan kerjaan rumah tangga yang tanpa batas itu (ada terus…), harusnya kita musti pinter-pinter atur waktu ya. Gimana caranya ngerjain semua kerjaan dengan efisien dan efektif. Tambahan lagi, saya balik kerja sekarang. Waktunya makin sedikit buat ngerjain kerjaan rumah.

    Sekarang, saya bikin road map household chores. Saya mau ngerjain kerjaan rumah tangga dengan cara profesional juga. Nggak kalah sama kerjaan kantor. Ntar saya share di blog ini ya…Semoga bisa bantu yang lain, yang struggle juga bagi waktu ngerjain kerjaan rumah tangga vs ngurus anak-anak vs kerja, dan tanpa asisten.

    …bersambung…

4 Responsesso far.

  1. hahahahahaa…sama dooong :). Tapi aku masih hobi masak hehehe

  2. alfakurnia says:

    ini sudah ada lanjutannya belum ya? *clingak clinguk*

    Btw saya sudah 3 tahun tanpa asisten full time. Meski di Brunei memungkinkan untuk punya ART tapi diputuskan utk pakai jasa parttime yg datang 3x seminggu aja. Itu pun rasanya kerjaan nggak kelar-kelar. Apalagi punya toddler. Haduh, minum panadol aja deh sering-sering.

  3. d3d3k says:

    aku senengnya baking kak, masak demi survive aja hahahah

  4. d3d3k says:

    Duh andai bisa punya parttime, 1x seminggu aja udah bahagia aku kayaknya mba hehe tapi lama-lama bisa dihandle kok, walaupun agak puyeng2 dikit hihi lanjutannya baru 1 mba, yang teknik pomodoro. Masih bersambung lagi hihi :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>