posting nggak penting

dsc_7427.jpgini cerita-cerita yang terjadi di balik pernikahan saya bulan kemarin:

1. Orang bilang calon pengantin harus puasa senin-kamis minimal satu bulan sebelum hari H biar auranya keluar. Atau kalau kepepet, tawar-tawar katanya bisa deh jadi satu minggu sebelumnya, tapi tiap hari. Saya agak-agak takut laper sakit, jadi cuman puasa SATU HARI sebelumnya, hari kamis doank!

2. Saya cuman tidur 1 jam pas hari H. Jadi ceritanya gini, akad nikah tgl 26 Januari 2008. Tgl 25 malam ada kumpul-kumpul keluarga di rumah saya (di Depok), lengkap dengan keluarga besar dari Lampung yang juga baru pada dateng. Selesai acara, sekitar jam 10 malam, kita rame-rame pindah untuk nginep di Kemang (biar deket dengan tempat akad nikah yang di Jeruk Purut). Otw, mampir ke tempat acaranya, mau liat orang dekor yang emang lagi siap-siap. Kaget juga karena dekornya kok kurang sesuai dengan yang kita mau, parahnya ada satu bagian rumah (sayap kanan yang harusnya berisi kursi-kursi enak buat duduk-duduk) kok jadi berantakan bangeut…Kursinya porak-poranda, jadi nggak bisa digunain. Jadilah kita complaint malam itu, dan orang dekornya bilang besok pagi aja ngeberesinnya…Besok pagi??? Akhirnya kita nekad, bilang kalau mereka nggak mau ya kita aja yang beresin. Jadilah saya, sang calon pengantin wanita-yang harusnya cantik jelita (hehehe), ikut mondar-mandir gotong mejakursi dengan kakak dan adik saya. Jam 2 lewat, saya dijemput sahabattercintayangjasanyatakakankulupakan, diantar ke hotel, karena saya nggak boleh nyetir sendiri (bah, peraturan ‘cam apa pula tuh!). Muter dulu ke Kebagusan, deket Ragunan, untuk nunjukin KUA dimana sangsahabattercintayangtakbolehdisebutnamanya itu harus menjemput penghulu besok paginya. Sampe hotel jam 3 pagi, ada insiden kamar hotel sedikit, dan saya tidur jam 3.15 pagi. Baru merem, jam 4 ada telpon, sang perias sudah datang…Lagi-lagi saya harus bersyukur dengan ketahanbantingan badan saya *somboooonnnggg* hehehhee…Untung mata saya nggak keliatan seperti zombie hidup..alhamdulillah…

3. Masih gara-gara dekor yang nggak sesuai itu. Tadinya kita mau pake tenda, akhir januari gitu lho, takutnya ujan deras. Mana pelaminan saya emang sengaja ditaro di alam terbuka gitu, pengantennya nggak suka phobia ruang tertutup soalnya ๐Ÿ˜‰ Ternyata warna tendanya lagi-lagi kurang sesuai dengan yang kita mau. Jadi??? BONGKARRRR !!! Pas akad nikah, masih ada tendanya, siangnya langsung dibongkar. Dan abakadabra, malamnya udah nggak ada tenda lagi ๐Ÿ˜‰ Untungnya lagi-lagi, nggak hujan saudara-saudara…Langit terang benderang, malah jadi bagus karena nggak tertutup tenda…alhamdulillah lagi…(note: cuman untuk mengingatkan saya biar lebih bersyukur, minggu depannya jakarta raya banjir!)

4. Acara saya ada 3 kali. Pertama: 26 Januari 2008, di Rumah Ranadi, Jakarta (akad nikah-pagi dan resepsi-malam). Setelah akad nikah ada upacara tuang teh (te’pai) untuk menghormati orang-orang yang dituakan. Ini adat Cina (bapak saya Cina). Kayaknya baru sekali ini deh ada te’pai pengantinnya pake kebaya hehehe ๐Ÿ˜› Kedua: Adat Batak dan ngunduh mantu di rumah Rahman di Bandar Lampung. Saya nortor lho, seru bangeut! Nanti kalau udah ada videonya di-share yak! Nahhh yang ketiga, di kampung bapak saya di Sidorejo, Lampung Timur. Ini lengkap dengan dangdutan dan campur sari, sampe jam setengah 2 pagi! Seneng sih, liat Bapak saya seneng, liat orang-orang kampung yang jarang dapet hiburan seneng, jadi nggak papa deh capek bangeut ๐Ÿ™‚ Pernikahan saya seperti global village (masih ingatkah dengan acara seru aiesec ini teman-teman? ;)), lintasadatbudayadanpropinsi

5. Penghulu matre! OMG, itu penghulu matreeeee sekaliiiii…! Sudahlah, tak usah diceritakan di sini, menyebalkan!

6. Kids corner. Tadinya saya pengen buat kids corner di pernikahan saya itu. Buat ponakan-ponakan, dan teman-teman saya yang bawa anak. Udah beli maenan (satu mobil nyaris penuh sama mainan), beli kado-kado buat hadiah, sewa satu guru TK buat nemenin anak-anak main, dan menu buat mereka pun udah siap (chocolate fountain, burger, sandwich dkk). Tapi pas maenannya mau disusun, kok ya tiba-tiba nggak ada. Nggak tau pada nyelip kemana. Akhirnya ya anak-anak pada main dengan mainan Ganang Gilang yang emang dibawa juga. Kado-kado dibagikan buat orang-orang yang bantuin beres-beres, oleh-oleh buat anak-anaknya ya pak…

7. Seserahan saya sebenernya biasa-biasa aja, standard, perlengkapan dari ujung kepala sampai ujung kaki. Cuman saya minta tambahan: Broadband CDMA USB Modem yang bisa buat saya connect internet dimanapun kapanpun (wireless mobile) dan koneksi internet gratis seumur hidup. Di antara semua barang seserahan yang saya terima, benda inilah yang paling berguna buat saya…

8. Saya dikasih kado sama Rahman, domain yang udah lama saya pengen (www.jarigendut.com – jangan di-klik blom ada apa-apa soalnya..in progress ;)). Dia juga buat satu sub-domain buat undangan, klik di sini kalau mau liat.

9. Kami nggak ngundang banyak orang waktu pernikahan kemarin, karena emang pengen acara yang cozy, akrab, dan nggak (suka yang) terlalu crowded. Senang sekali banyak teman yang saya nggak sangka-sangka pada datang. Makasih banyak ya…Walaupun banyak juga sahabat saya yang nggak bisa datang karena sedangmencarinafkahdinegaralain, huhuhu sediiiihhh…

10. Saya nggak punya lubang anting (dulu pernah tindik waktu SMA, dan cuman tahan seminggu karena saya nggak betah beranting dan akhirnya lubangnya nutup sendiri). Jadi 2 hari sebelum hari-H saya sibuk cari tempat buat nindik. Ketemu, dikasih tau Nia, di GIANT Poin Square Lebak Bulus. Orangnya bilang anting tembakan itu nggak boleh dilepas, tunggu 1 minggu dulu, karena masih basah. Tapi ya…mau gimana lagi? Saya sukses beranting tapi saya kapok, kuping saya sakit! Nggak mau lagi pake anting!

11.Kata orang, banyak cobaan kalau mau menikah. Benar, saya setuju 100%. Tapi jarang ada yang bilang kalau ternyata ada banyak keajaiban juga yang terjadi. Mengingat persiapan pernikahan kami hanya 1 bulan lebih (siapa bilang kebiasaan last-minute bisa ilang?), lagi-lagi saya harus mensyukuri kebaikanNya. Tuhan baik, sangat baik, teramat baik, kalau niat kita tulus, pasti jalannya dilancarkan.

PS:

– Saya berhutang banyak sama banyak orang yang udah banyaaakkk bangeut bantuin. Makasih ya, semoga dibalas yang lebih-lebih sama Yang Di Atas.

– Kalau di atas saya bilang dekornya agak-agak bermasalah, itu bukan kesalahan dekornya lho…Salah kita juga yang emang terlalu percaya, dan kurang cekdanricek. Saya tetap rekomendasikan mereka ๐Ÿ™‚

– Kalau mau liat foto-fotonya, saya posting di album foto saya, di s i n i

Recommended Articles

10 Comments

  1. Sekali lagi Selamat ya Dedek dan Rahman.. tetep ga nyangka ternyata jodoh itu bener2 susah ditebak hehehe..
    Tp elo emang pengantin yg hebat dek.. tidur cuma sejam kurang?? ck..ck..

  2. bagus bagus mbak potonya..
    ikut hepppiiiii… ๐Ÿ™‚

  3. btw kebaya pink nya embak ama adek nya mbak dedek keren banget deeehh.. jait dimana mbak?

  4. dek…bah, paten kali ceritamu hahahahaa…ckckckckc..teteup ya seseruan meski jelang hari H, dedek banget gitu loh hehehe tp skrg br bisa ketawa2 ya dek, krmn2 pasti bikin nerves juga…seru bgt soal seserahan, hahaha…sepakat..dulu, aku bermimpi lebih pengen dikasi laptop daripada perhiasan hehee..tapi siapa yang mau kasi yak?? ๐Ÿ˜›

  5. untung dulu di AIESEC diajarin begadang yah?!? haha~

    gutlak aja ya de…

    menuju TKP flickr

  6. terimakasiiihhh teman-temannnn…!!!
    @Ayie: Iya Yie, akur deh kalo masalah itu, jangankan lo Yie, gue juga gak nyangka hahhaa…
    @Santi: San, kakakku kan punya jaitan, tapi ya gitu deh, nggak (belum) niat jualannya, padahal udah 14 tahun hehehe ๐Ÿ˜‰
    @Didut: Di aiesec dan kebiasaan begadang kalo ujian atau deadline tugas Di…last-minute person emang dikaruniai (atau harus yak) kemampuan begadang, kalo gak kacau semua! Btw, tapi kalo di aiesec, gue bisa curi-curi tidur di balik meja Di, lha ini…??? ๐Ÿ˜‰
    @Vie: Baca tulisan Ayie Vie, ‘ternyata jodoh itu bener2 susah ditebak…’. Kalo katanya harus dream high, ya bayangin aja jodoh lo Prince Williams gitu, kan mentok-mentok kali bisa dapet Lukman Sardi ๐Ÿ˜›

  7. Jadi Dek nama margamu apa? Lubis yah??? selama engga Lupis engga apa2lah… ๐Ÿ™‚ All the best ya Dek…dan akhirnya elo tau kan kenapa gw kawin sipil di Belanda…engga kuat sama tuh yang namanya catatan sipil di negeri kita hehehe apalagi kita kawin campur. Lha yang kawin satu bangsa aja susah kebayang gimana gw yg kawin sama Ingmar bisa habis kita ๐Ÿ™‚

    btw…kenapa jualan elo engga sekalian disini aja dek ….

  8. jualan di mana mbon? di wordpress apa di belanda? ๐Ÿ˜‰ …btw, kapan ya gue dapet 62.5% indonesian dari lo?hihihihi

  9. mba’ dedek.. aku inaa.. aku lg cari2 info tentang rumah ranadi.. pgn bgttt bikin resepsi nikah disana. cmn mw tanya2 dong.. ribed bgt ga sih kl bikin resepsi di rumah ranadi? parkirannya itu? tolong di share yah mba’… oiya, harga sewanya brapa yah mba dedek? thanks before…

  10. allo mbak ina…parkirannya pake vallet mbak..kemaren agak tersendat, tapi so far sih gak ada yang komplen karena parkir ya, walaupun ada yang parkir sampe masjid ternyata hehehe petanya aja yang detil mbak…aku kmrn bikin peta sendiri, ternyata ada yang bandel juga gak ngikutin peta, ya nyasar…harga sewanya aku kan tahun 2008..sekarang udah naik kali ya..mendingan tanya langsung ke rumah ranadinya..gak enak juga nulis angka di sini hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *